Indonesia

Makanan Cepat Saji dan 7 Efeknya Bagi Kesehatan

Liputan6.com, Jakarta Makanan cepat saji telah menjadi pilihan praktis bagi masyarakat masa kini. Mulai dari layanan drive-thru, delivery, hingga melompat langsung ke restoran cepat saji, jenis makanan satu ini telah menjadi favorit banyak orang.

Menurut analisis data Food Institute dari Biro Statistik Tenaga Kerja di Amerika, para milenial kini menghabiskan 45 persen dari anggaran makanan mereka untuk makan di luar terutama di restoran cepat saji.

Di Indonesia, sudah banyak gerai yang menawarkan makanan cepat saji. Mulai dari gerai berskala internasional hingga gerai lokal. Beragam makanan cepat saji pun ditawarkan dengan berbagai keleza

Konsumsi makanan cepat saji sesekali sah sah saja dilakukan. Namun, jika dikonsumsi terus menerus dan menjadi kebiasaan, makanan cepat saji dapat memengaruhi kesehatan tubuh. Berikut efek makanan cepat saji bagi tubuh dilansir Liputan6.com dari Healthline Senin (22/4/2019):

Kandungan dalam makanan cepat saji

Ilustrasi makanan cepat saji (sumber: iStockphoto)

Gula dan lemak

Banyak makanan cepat saji mengandung cukup banyak gula. Bukan hanya berkalori ekstra, tetapi adanya kandungan ini juga berati sedikitnya nutrisi dalam jenis makanan ini. The American Heart Association (AHA) menyarankan hanya mengonsumsi 100 hingga 150 kalori gula tambahan per hari. Itu sekitar enam hingga sembilan sendok teh.

Banyak minuman cepat sajimenampung lebih dari 12 ons kalori gula. Satu kaleng soda 12 ons mengandung 8 sendok teh gula. Itu sama dengan 140 kalori, 39 gram gula, dan tidak ada nutrisi lain di dalamnya.

Lemak trans adalah lemak buatan yang dibuat selama pemrosesan makanan. Lemak ini juga biasa ditemukan di pai goreng, pastries, adonan pizza, cracker,atau biskuit. Tidak ada jumlah lemak trans yang baik atau sehat. Mengonsumsi makanan yang mengandungnya dapat meningkatkan LDL (kolesterol jahat), menurunkan HDL (kolesterol baik), dan meningkatkan risiko diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.

Restoran juga dapat menambah masalah penghitungan kalori. Dalam sebuah penelitian, orang yang makan di restoran yang mereka asosiasikan sebagai “sehat” masih meremehkan jumlah kalori dalam makanan mereka sebesar 20 persen.

Sodium

Kombinasi lemak, gula, dan banyak sodium (garam) dapat membuat makanan cepat saji terasa lebih enak bagi sebagian orang. Tetapi makanan tinggi natrium dapat menyebabkan retensi air, itulah sebabnya Anda mungkin merasa engah, kembung, atau kekenyangan setelah makan makanan cepat saji.

Makanan tinggi sodium juga berbahaya bagi orang dengan kondisi tekanan darah. Sodium dapat meningkatkan tekanan darah dan memberi tekanan pada jantung dan sistem kardiovaskular. Menurut sebuah penelitian, sekitar 90 persen orang dewasa meremehkan berapa banyak natrium dalam makanan cepat saji mereka.

Studi ini mensurvei 993 orang dewasa dan menemukan bahwa tebakan mereka enam kali lebih rendah dari jumlah sebenarnya (1.292 miligram). Ini berarti perkiraan natrium dimatikan lebih dari 1.000 mg.

Perlu diingat bahwa AHA merekomendasikan orang dewasa untuk makan tidak lebih dari 2.300 miligram sodium per hari. Satu makanan cepat saji bisa memiliki julmah sodium dari setengah hari makan Anda.

Efek pada sistem pencernaan dan kardiovaskular

Ilustrasi seistem pencernaan (sumber: iStockphoto)

Sebagian besar makanan cepat saji, termasuk minuman dan makanan ringannya, sarat dengan karbohidrat dengan sedikit atau tanpa serat. Ketika sistem pencernaan Anda memecah makanan ini, karbohidrat dilepaskan sebagai glukosa (gula) ke dalam aliran darah Anda. Akibatnya, gula darah Anda meningkat.

Pankreas Anda merespons lonjakan glukosa dengan melepaskan insulin. Insulin mengangkut gula ke seluruh tubuh ke sel-sel yang membutuhkannya untuk energi. Saat tubuh Anda menggunakan atau menyimpan gula, gula darah Anda kembali normal.

Proses gula darah ini sangat diatur oleh tubuh Anda, dan selama Anda sehat, organ-organ Anda dapat menangani lonjakan gula ini dengan benar. Tetapi sering mengonsumsi karbohidrat dalam jumlah tinggi dapat menyebabkan lonjakan gula darah Anda berulang kali.

Seiring waktu, lonjakan insulin ini dapat menyebabkan respons insulin normal tubuh terputus. Ini meningkatkan risiko Anda terhadap resistensi insulin, diabetes tipe 2, dan penambahan berat badan.

Efek pada sistem pernapasan

ilustrasi sesak napas (sumber: iStockphoto)

Kelebihan kalori dari makanan cepat saji bisa menyebabkan kenaikan berat badan. Ini bisa mengarah pada obesitas. Obesitas meningkatkan risiko Anda untuk masalah pernapasan, termasuk asma dan sesak napas.

Berat badan ekstra dapat memberi tekanan pada jantung dan paru-paru. Anda mungkin mengalami kesulitan bernapas saat berjalan, menaiki tangga, atau berolahraga. Untuk anak-anak, risiko masalah pernapasan sangat jelas.

Satu studi menemukan bahwa anak-anak yang makan makanan cepat saji setidaknya tiga kali seminggu lebih mungkin untuk mengembangkan asma pada pernapasannya.

Efek pada sistem saraf pusat dan reproduksi

Sistem saraf pusat

Makanan cepat saji bisa memuaskan rasa lapar dalam jangka pendek, tetapi hasil jangka panjangnya kurang positif. Orang yang makan makanan cepat saji dan kue kering olahan memiliki kemungkinan 51 persen lebih tinggi untuk mengalami depresi daripada orang yang tidak makan makanan itu atau makan dalam jumlah sedikit.

Sistem reproduksi

Bahan dalam junk food dan makanan cepat saji mungkin berdampak pada kesuburan Anda. Satu studi menemukan bahwa makanan olahan mengandung phthalate. Phthalate adalah bahan kimia yang dapat mengganggu cara kerja hormon dalam tubuh Anda. Paparan zat kimia tingkat tinggi ini dapat menyebabkan masalah reproduksi, termasuk cacat lahir.

Efek pada sistem integumentary (kulit, rambut, kuku)

Ilustrasi kulit (sumber: iStockphoto)

Makanan yang Anda makan dapat mempengaruhi penampilan kulit Anda, Di masa lalu, cokelat dan makanan berminyak seperti pizza menjadi penyebab jerawat, tetapi menurut Mayo Clinic, penyebab jerawat akibat makanan adalah karbohidrat yang dikandungnya.

Makanan kaya karbohidrat menyebabkan lonjakan gula darah, dan lonjakan kadar gula darah yang tiba-tiba ini dapat memicu timbulnya jerawat. Menurut sebuah penelitian, anak-anak dan remaja yang makan makanan cepat saji setidaknya tiga kali seminggu juga lebih mungkin terkena eksim. Eksim adalah kondisi kulit yang menyebabkan iritasi kulit yang meradang dan gatal.

Efek pada sistem tulang

Sistem tulang (sumber: iStockphoto)

Karbohidrat dan gula dalam makanan cepat saji dan makanan olahan dapat meningkatkan asam di mulut Anda. Asam ini dapat memecah email gigi. Ketika enamel gigi menghilang, bakteri dapat bertahan, dan gigi berlubang dapat berkembang.

Obesitas juga dapat menyebabkan komplikasi dengan kepadatan tulang dan massa otot. Orang yang mengalami obesitas memiliki risiko lebih besar untuk terjatuh dan patah tulang. Penting untuk terus berolahraga untuk membentuk otot, yang mendukung tulang Anda, dan menjaga pola makan yang sehat untuk meminimalkan keropos tulang.

Related Articles

Close